October 06, 2011

Datin Salina

Sejak En. Firdaus mendapat gelaran datuk setahun yang lalu aktivitinya semakin sibuk. Kalau bukan bisnes, golflah menjadi hobi masa lapangnya. Kesibukan itu makin menjadi-menjadi sejak enam bulan kebelakangan ini. Berhari-hari kadang-kadang berminggu-minggu Datuk Firdaus tidak balik ke rumah.

Bila balik ke rumah dia terus tidur kerana terlalu letih. Bila keadaan begini berlaku maka tanggung jawab memenuhi nafkah batin Datin Salina selalunya tak tertunaikan. Tiada lagi kenikmatan bersuami isteri. Dalam usia 37 tahun Datin Salina masih memerlukan belaian batin. Datin Salina hanya menangis dalam hati akan tingkah laku suamiku.

Kebosanan mula menguasai diri Datin Salina. Tinggal di rumah besar dengan segala kemewahannya tidak membawa apa-apa erti bila dibiar seorang diri. Ada desas-desus Datuk Firdaus sekarang mempunyai kekasih baru seorang artis muda dan cantik.

Kawan-kawan di tempat latihan jasmani juga mendakwa mereka pernah terserempak Datuk Firdaus berpelukan dengan gadis cantik di hotel mewah. Datin Salina mendengar saja cerita kawan-kawannya itu. Tak guna dia bertanya kepada suaminya kerana tentu saja dia akan menafikannya.

Bagi meredakan perasaan bosan Datin Salina mengambil keputusan untuk keluar berhibur diri. Tak kisahlah samada tengok wayang, shopping atau jalan-jalan asal dapat menghilangkan kebosanan. Selepas mengenakan pakaian cantik Datin Salina akan memandu BMWnya samada ke taman rekreasi, shopping complex, mengunjungi butik-butik ataupun ke rumah kawan-kawannya.

Satu hari Datin Salina ke rumah kawannya Puan Sri Zaharah. Di sana sudah berkumpul Datin Salbiah dan Puan Zurina. Mereka semua seperti Datin Salina juga, ditinggal suami masing-masing kerana urusan business. Bila berkumpul beramai-ramai begitu selain berborak kosong, mereka sering juga menonton video lucah. Di rumah Puan Sri Zaharah ada home theater dengan tv skrin lebar. Bermacam koleksi CD lucah ada dalam simpanan Puan Sri Zaharah.

Hari itu bila kesemuanya telah terangsang dengan apa yang ditonton Datin Salbiah mengusulkan agar mereka mendapat khidmat gigolo bagi memuaskan keinginan nafsu mereka. Datin Salbiah memang handal hal-hal begitu.

"Puan Sri mau bangsa apa," tanya Datin Salbiah kepada Puan Sri Zaharah.

"Apa bangsa ada?" Puan Zurina yang masih cantik tetapi sedikit chubby menyampuk.

"Ada mclayu, india, cina, serani, jawa, siam atau portugis. Semua berumur bawah 30 tahun. Saya jamin servis mereka first class," beria-ia Datin Salbiah mempromosi.

"Saya tak biasalah, takut," celah Datin Salina menampakkan keraguannya.

"Apa nak bimbang, bukan sakit tapi seronok. Suami kita sedang berpeluk dengan gadis-gadis belasan tahun kita di sini gersang sambil melayan diri sendiri," Datin Salbiah mengapi-api semangat rakan- rakannya.

Datin Salina belum pernah ikut serta aktiviti kawan-kawannya itu. Mereka yang lain sudah biasa pesta seks seperti itu. Dia pernah mendengar cerita ini tapi dia belum terlibat.

"Datin tak usah fikir panjang. Kalau suami kita boleh, kita apa salahnya."

"Minggu sudah saya dah cuba mclayu, hari ini saya nak cuba india pula," Puan Sri Zaharah meluahka hasratnya.

"Saya nak rasa portugis pula," pinta Puan Zurina.

"Baiklah, saya seronok dengan Rashid dan Datin Salina cuba Robert, pemuda cina yang handsome tu. Nanti saya contact mereka," Datin Salbiah memberi usul sambil menekan punat handphonenya.

Tak sampai setengah jam sebuah kereta masuk ke perkarangan banglo mewah Puan Sri Zaharah. Empat orang jejaka muda tinggi lampai masuk ke ruang tamu yang luas itu. Puan Sri Zaharah bangun mendapatkan Siva. Puan Zurina memegang tangan Gomez dan Datin Salbiah memeluk pinggang Rashid. Datin Salina hanya memerhati sahaja dan ketika itu Robert Lim menghampiri dan duduk di samping Datin Salina.

Datin Salina yang belum biasa agak kaku. Robert yang berpengalaman mula berinisiatif dan membelai-belai lembut tangan Datin Salina. Badannya dirapatkan dan pipi serta rambut Datin Salina dicium lembut. Bahu Datin Salina di ramas-ramas dan kemudian menjalar ke payu dara Datin Salina. Datin Salina yang masih bernafsu selepas menonton video sebelumnya melayan tindakan Robert.

Datin Salina melihat kawan-kawannya menghilang bersama pasangan masing-masing. Robert yang sudah biasa dengan keadaan banglo mewah itu menarik lembut Datin Salina menuju ke satu bilik.

"Saya rasa umur Datin 31 tahun, betul tak?"

Datin Salina senyum simpul. Kawan-kawannya pun tak menyangka umurnya sudah 37 tahun. Hasil senaman teratur dan memakan makanan yang diatur maka Datin Salina sungguh langsing dan kulitnya masih mulus tiada sebarang kedut.

Robert merangkul badan badan Datin Salina dengan lembut dan penuh kasih sayang. Dengan penuh kemanjaan dia mendakap dan mencium tengkuk Datin Salina. Robert yang penuh pengalaman melayan Datin Salina secara profesional. Datin Salina tenggelam dalam dakapan pemuda cina yang kacak tersebut. Datin Salina mula terasa geli dan nikmat. Sudah lama Datuk Firdaus tidak memperlakukannya seperti itu.

Datin Salina membiarkan saja tangan Robert meraba-raba ke seluruh tubuhnya. Dia pun turut sama meraba-raba badan Robert, lebih-lebih lagi di bahagian kemaluannya. Terasa ada benjolan keras di dalam seluar yang dipakainya. Datin Salina yang telah bangkit ghairahnya memicit-micitnya dengan geram benjolan tersebut.

Sesampai dalam bilik Robert merangkul badan Datin Salina dan menariknya ke katil. Tanpa perlu menunggu lama masing-masing menanggalkan pakaian satu persatu hingga mereka berdua berbogel. Robert menarik Datin Salina dalam rangkulannya. Datin Salina terasa hangat dan damai dalam pelukan Robert.

"Let's begin, datin," Robert mengajak Datin Salina memulakan aksi.

"Don't call me Datin. Just call me Lina."

"OK Lina, mari kita mulakan."

Lalu bermulakan babak percintaan antara dua merpati sejoli. Perlakuan dua orang insan berlainan jenis yang mempunyai nafsu syahwat. Bra yang dipakai Datin Salina ditanggalkan. Bukit kembar Datin Salina yang masih pejal diurut-urut dan diramas penuh hati-hati oleh jejaka cina itu. Kemudian mulut dan lidah Robert mula bertindak. Puting payu dara sebesar jarai kelingking dielus dan dihisap- hisap. Datin Salina kegelian dan mula merengek keenakan.

"Aaahh, owwww. slow sikit Robert. Ahh that's right." Datin Salina bersuara bila Robert menggigit putingnya agak kuat.

Ganas juga Robert ini, fikir Datin Salina. Mungkin Robert geram kepada payudara Datin Salina yang mengkal.

Datin Salina pun tak mahu kalah. Seluar dalam Robert dilurut ke bawah. Terbeliak mata Datin Salina melihat kemaluan Robert yang besar dan panjang. Tegak terpacak di celah pahanya mengalahkan kepunyaan suaminya Datuk Firdaus. Bulu-bulunya hitam lebat dan tak bersunat. Hanya separuh kepala merah yang kelihatan, yang lainnya masih ditutupi penutupnya.

Selama ini Datin Salina belum pernah melihat dan merasa konek tak bersunat secara live. Datin Salina hanya biasa melihat bila dia melayari internet dimana wanita kulit putih amat berghairah menjilat dan mengulum batang besar yang masih ada foreskinnya. Sekarang peluang untuk merasa kote original yang masih berpenutup berada di hadapannya.

Datin Salina melurut-lurut batang kote Robert. Foreskin ditarik ke pangkal. Kepalanya yang merah lembab sungguh menarik. Datin Salina amat terangsang melihat batang kuning langsat berkepala merah. Datin Salina menggenggam erat sambil menggerakkan tangannya yang lembut maju mundur. Mata Robert mula redup sambil mulutnya mengeluarkan suara berdesis. Mungkin Robert terasa enak diperlakukan begitu.

Selepas puas mengurut-urut batang keras Datin Salina merapatkan mukanya ke kepala merah lembab. Datin yang masih bergetah itu merapatkan hidungnya ke kepala merah. Dicium bau kepala kemaluan Robert. Aromanya membangkitkan nafsunya. Bau kemaluan Datuk Firdaus tidak sebegini, tidak membangkitkan ghairah Datin Salina.

Tidak puas dengan kepala dicium seluruh batang kemaluan Robert. Telurnya yang berkedut-kedut itupun dicium penuh nafsu. Ada perbezaan bau kepala, batang dan telur kemaluan Robert. Bau kepala merah hingga ke takuk topi keledar amat menyelerakan. Aroma kepala merah benar-benar membuat lubang kemaluan Datin Salina mengemut dan mengalirkan cairan hangat.

Setelah puas menghidu kepala kemaluan Robert, Datin Salina mula menjilat kepala merah licin. Ditarik kulup Robert ke bawah dan dipegang kemas supaya tak meluncur kembali ke hujung. Kemudian terus serta merta dikulum dan dihisap. Kepala merah bulat bersih sebersihnya dijilat lidah bersari. Sungguh sedap rasanya batang balak jejaka cina ini.

Batang suaminya pun jarang dihisap oleh Datin Salina. Batang Robert terasa bulat kenyal dalam mulutnya. Bila ditolak lebih dalam kepala kote Robert menyentuh lelangit mulut bahagian dalam. Datin Salina merasa teramat geli bila kepala licin merah itu menyentuh kerongkongnya.

Robert mula bertindak menyerang balas. Mereka berbaring dalam posisi 69. Muka Robert menghala ke kemaluan Datin Salina. Bibir kemaluan Datin Salina diciumnya. Kemudian hidungnya naik ke atas ke permata sakti Datin Salina. Robert mencium lama sekali klitoris Datin Salina. Robert benar-benar menikmati aroma vagina Datin yang masih bergaya.

"Harum baunya cipap Lina," Robert bersuara.

Datin Salina memang cerewet. Alat sulitnya dijaga dengan rapi. Bulu-bulu ditrim dan cipapnya selalu dicuci dengan feminine wash. Datuk Firdaus pernah memuji aroma cipap Datin Salina.

Robert mula membelai bibir kemaluan berwarna pink dengan ujung lidahnya. Digerakkan lidahnya di lurah antara dua bibir. Kedua bibir cipap Datin Salina terbelah dan ternganga. Bila Robert menyentuh klitoris yang mula mengeras Datin Salina berasa sungguh enak hingga terangkat-angkat punggungnya.

Sungguh nikmat rasanya bila lidah Robert meneroka vagina yang dijaga rapi itu. Cairan hangat mencurah-curah keluar dari lubang vagina Datin Salina. Terdengar bunyi ssrrrpp. sssrrrpppp. . bila Robert menyedut cairan di lurah vagina yang menunggu untuk dibolosi.

"Liza, you ni dah basah habis," kata Robert.

"Go ahead Robert. Fuck me. puaskan nafsu I," rayu Datin Salina.

Robert merangkak di celah paha Datin Salina. Paha Datin Salina dikangkang luas-luas bagi memudahkan tindakan Robert. Robert mula membetulkan kepala merahnya ke muara vagina Datin Salina yang juga merah. Terasa Robert mula menekan. Kepala merah mula menyelam sedikit demi sedikit ke dalam lorong sempit kemaluan Datin Salina.

"Lina, panaslah lubang you. Sedap rasanya," Robert memuji.

Digerakkan torpedonya maju mundur, mula-mula pelan kemudian makin laju hingga seluruh batang besar panjang jejaka cina itu terbenam. Terbeliak mata Datin Salina menahan kesedapan. Robert menghenjut dengan lajunya hingga badan Datin Salina terhinggut-hinggut di atas tilam lembut.

Robert yang kelihatan cute itu cukup garang di atas ranjang. Robert sungguh bangga dapat menikmati cipap datin yang masih bergetah itu. Pertama kali belali berkulup itu meneroka dan menjelajah burit mclayu yang ketat dan kenyal. Sungguh nikmat rasanya, berbeza sekali dibanding lubang burit cina yang pernah dirasanya.

Keinginan Datin Salina untuk merasa konek yang masih dalam bentuk asli tercapai. Sungguh nikmat rasanya. Atau mungkin juga hanya perasaan Datin Salina kerana sudah lama vaginaku tak diisi. Atau mungkin juga kerana batang Robert yang besar itu padat dalam lubangnya yang sempit.

Selama ini Datin Salina hanya merasa batang Datuk Firdaus yang kecil dan pendek sahaja. Datin Salina mula mengemut dan membelai batang belali Robert dengan otot-otot vaginanya. Burit mclayu dengan penuh relah dan mesra menerima kunjungan batang belali cina yang tak berkhatan.

"Lina you kemut sungguh sedap. Batang I macam diramas-ramas."

Datin Salina mengerang dan menjerit kesedapan. Datin Salina meletakkan kedua kakinya ke bahu Robert hingga kemaluannya terangkat tinggi supaya batang Robert dapat terbenam sedalam-dalamnya.

Selepas lima minit Datin Salina tak dapat bertahan lagi. Otot-ototnya terasa kaku dan kejang hingga akhirnya crettt. crett. .crett. . cairan panas mengalir membasahi kepala bulat merah. Datin Salina telah mencapai klimaks. Badannya terasa lemah. Lututnya terasa tak berdaya. Datin Salina terkulai puas.

Melihat keadaan Datin Salina yang tak berdaya, Robert mula melajukan dayungannya. Digerakkan punggungnya naik turun. Batang balak kuning langsat itu begitu pantas keluar masuk lubang nikmat Datin Salina. Datin Salina mengapit kemas seperti tidak mau melepaskan balak jejaka cina itu.

Robert memeluk erat badan padat itu dengan kemas sambil mulutnya menghisap puting payu dara di bukit kembar. Puas di bukit kembar, hidung dan lidah Robert meneroka ganas leher dan ketiak Datin Salina. Bau ketiak yang segar itu disedut dalam-dalam. Bau ketiak Datin Salina benar-benar merangsang nafsu Robert.

Sambil batang kotenya keluar masuk lorong sempit yang nikmat, mulut Robert beradu dengan mulut mungil Datin Salina. Bibir merah delima Datin Salina dihisap dan digigit lembut oleh Robert. Hujung lidah Robert meneroka rongga mulut Datin Salina. Lelangit Datin Salina diusap dan dibelai dengan hujung lidah. Air liur Datin Salina disedut dan dihirup oleh Robert. Datin Salina terasa seperti terbang di awan biru. Kenikmatan dan kelazatan menjalar ke seluruh urat sarafnya.

Beberapa minit kemudian Robert seperti meneran dan keluhan kuat keluar dari mulutnya. Batang Robert terasa lebih keras dan beberapa das pancutan menerpa ke pintu rahim Datin Salina. Panas rasanya benih Robert yang menerpa ke rahimnya yang telah lama gersang. Robert terkapar lesu di atas badan Datin Salina. Bila penisnya terasa melemas dan mengecil Robert mencabut perlahan dari lubang nikmat. Cairan lendir membasahi batang kuning langsat pemuda cina tersebut.

Robert terbaring di sisi Datin Salina penuh kepuasan. Datin Salina memeluk badan Robert, kepalanya diletak di atas dada Robert. Datin Salina memerhati penis Robert yang terlentok di atas pahanya. Ukurannya kembali mengecil dan memendek. Kepala merah tak kelihatan lagi.

Foreskin Robert meluncur kembali ke hujung penis hingga menutup kepala merah kegemarannya. Bentuk kemaluan Robert kembali seperti kemaluan anak lelaki Datin Salina semasa berumur lima tahun. Waktu terakhir Datin Salina memerhati konek anaknya sebelum anak itu bersunat.

Selepas peristiwa pertama di rumah Puan Sri tersebut Datin Salina mengulanginya lagi selepas itu. Pesta seks di banglo Puan Sri Zaharah berulang hampir saban minggu. Datin Salina sudah merasa berbagai-bagai jejaka. Segala bentuk dan ukuran konek telah dicubanya. Berbagai warna batang konek telah dikulumnya. Putih, hitam, kuning dan sawo matang telah dinikmatinya.

Datin Salina lagi minta dbelai bila suaminya pulang tidur di rumah. Datin Salina dah puas bersama jejaka-jejaka muda yang sentiasa memenuhi kehendak nafsunya.

Datin Salina tersenyum bila mengenang pengalaman seksnya. Dan yang paling diingati ialah kehebatan Raja pemuda india dan Gomez pemuda portugis yang berasal dari Melaka. Batang balak Raja yang hitam seperti arang itu benar-benar menyeksa dan menderanya. Datin Salina benar-benar puas dengan layanan istimewa Raja.

*****

Sejak mendapat belaian gigolo di rumah Puan Sri Zaharah bulan lepas, Datin Salina sentiasa berkhayal seorang diri akan kehangatan seks dengan lelaki muda. Sejak Datuk Firdaus rapat dengan artis pujaan ramai, Datin Salina terasa kesunyian. Sudah lama Datuk Firdaus tidak memberi nafkah batin kepada isterinya.

Datuk Firdaus sebenarnya mengakui bahawa isterinya yang berumur 37 tahun itu masih cantik. Malah orang tak percaya Datin Salina sudah berumur 37. Dari rupa dan raut wajahnya tiada siapa yang percaya umur Datin Salina telah melebihi angka 30.

Kulitnya masih licin dan gebu, putih bersih dan senyumannya sentiasa menawan. Boleh cair iman lelaki yang memandangnya. Lenggang-lenggoknya bagai pragawati. Tapi mungkin sudah menjadi lumrah, orang lelaki seperti Datuk Firdaus masih belum puas dengan seorang perempuan.

Sudah seminggu Datin Salina tidak mendapat belaian suaminya. Nafsunya telah berada diubun-ubun. Miangnya menjadi-jadi. Dari pagi vaginanya mengemut tak henti-hentinya. Malas rasanya Datin Salina untuk keluar dan makan. Yang diingininya waktu itu ialah zakar lelaki. Zakar lelaki yang besar panjang yang akan memberinya kepuasan. Miang yang dialaminya kali ini hebat sekali.

Datin Salina menghubungi Gomez. Setengah jam kemudian pintunya berdering. Dengan wajah ceria Datin Salina menerpa ke pintu hadapan. Tercegat di sana Gomez yang ditunggu-tungunya. Dengan mesra Datin Salina memeluk dan mencium pipi Gomez, lelaki Portugis yang berumur 25 tahun. Gomez melirik Datin Salina yang hanya mengenakan baju tidur tipis. Puting payu dara terbayang dibawah kain nipis. Tiada baju dalam.

Mata Gomez menoleh ke bawah. Terlihat bayangan hitam. Sah Datin Salina tidak memakai seluar dalam. Tangan Gomez mesra menepuk tundun Datin Salina. Basah. Gomez faham Datin Salina telah terangsang. Datin Salina sudah dikuasai nafsu.

Gomez keturunan Portugis adalah diantara yang disukai Datin Salina. Malah Datin Salina yang menggatal hingga Gomez dengan senang saja dapat menikmati tubuh Datin Salina yang masih pejal itu. Datin Salina geramkan Gomez lantaran keistimewaan lahir pada diri anak muda itu. Ketampanan serta handsomenya Gomez memang sukar ditemui pada lelaki lain. Dan apabila telah merasakan Gomez punya, semakin sayang Datin Salina pada jejaka Portugis tersebut.

"Your's is the best among the best", bisik Salina ke telinga Gomez ketika menikmati Gomez punya di kali pertama.

Tak dapat nak diucapkan oleh Datin Salina betapa lazatnya sewaktu Gomez membenamkan batang paling hebat ke dalam celah kelangkangnya. Hingga sendat saluran nikmat Salina kena sumbat dengan batang Gomez yang melengkung macam pisang tanduk itu. Terangkat-angkat punggung Salina dek kelazatan yang tidak terhingga. Sampai merah telinga Gomez digigitnya bila terasa terlalu sedap.

Datin Salina tak tertahan lagi. Gomez langsung ditarik ke dalam bilik tidurnya yang luas dan berbau harum itu. Katil besar king size bertilam empuk itu akan menjadi gelanggang perjuangan mereka. Gomez melirik ke sekeling bilik tidur. Cantik dan rapi. Sudah beberapa kali Gomez bertandang ke bilik ini. Bilik tidur itu sentiasa rapi dan ceria. Gomez hanya tersenyum.

Datin Salina seperti kerasukan. Wajah Gomez yang segak itu dicumbu mesra. Gomez tahu bahawa Datin Salina telah dikuasi nafsu. Sengaja Gomez melengah-lengah tindakan kerana ingin menguji Datin Salina. Datin Salina yang sudah kehilangan kesabaran kerana sudah dikuasi nafsu birahi melepaskan pakaian tidurnya yang dipakai sejak tadi.

Datin Salina sudah telanjang bulat bagaikan patung. Gomez menelan air liur melihat batang tubuh Datin Salina yang masih mengiurkan. Satu persatu Datin Salina melepaskan pakaian yang melekat di tubuh Gomez. Akhirnya tubuh sasa berotot-otot itu terdedah.

Wajah Datin Salina ceria. Matanya bercahaya bila melihat batang Gomez yang sentiasa menjadi idamannya. Datin Salina tahu zakar Gomez belum sepenuhnya keras kerana kulit khatan di hujung zakar belum sepenuhnya tertarik ke belakang. Kepala zakar yang licin berkilat itu hanya separuh kelihatan.

Batang panjang yang melengkung macam pisang itu diperhati penuh geram. Datin Salina tersenyum penuh nafsu melihat batang Gomez yang besar panjang itu telah bersedia untuk memberi kepuasan kepadanya.

Atas katil bertilam empuk itu mereka mula berpelukan melepas kerinduan. Mereka bergomol membuat persediaan untuk belayar. Gomez bertindak ke atas buah dada serta punggung ketika bergomolan itu. Kulum mengulum lidah antara keduanya juga tidak ketinggalan.
Mereka kemudian menggayakan kedudukan 69 dimana mereka berlawanan hala - muka Gomez bertemu bawah pusat Datin Salina dan muka Datin Salina bertemu bawah pusat Gomez. Mereka membelai alat sulit satu sama lain dengan mulut. Gomez dapat mellihat isi di dalam, merah, basah dan segar. Ia kemudian memainkan lidah di situ.

Gomez suka membelai dan menghidu vagina Datin Salina kerana Datin Salina sentiasa menjaga dengan baik. Vaginanya sentiasa dicuci dengan feminine wash. Aromanya tidaklah harum macam parfum tetapi menerbitkan bau wanita yang membangkitkan nafsu Gomez.

Datin Salina pula membalas tindakan Gomez. Batang besar yang melengkung macam pisang tanduk dilurut-lurut. Datin Salina sungguh geram melihat zakar Gomez yang tak berkhatan itu. Datin Salina pernah terbaca di laman web mengenai satu kajian yang dilakukan di Amerika. Enam daripada tujuh wanita menyatakan zakar tak bersunat lebih memberi kenikmatan.

Datin Salina bersetuju dengan pendapat itu selepas menikmati batang Gomez yang besar panjang tersebut. Datin Salina yang berasa geli bila pertama kali melihat zakar Gomez yang tak bersunat terpaksa mengakui bahawa zakar yang masih mempunyai kulup sungguh nikmat. Datin Salina menjadi ketagih selepas pertama kali menikmatinya.

Mata Datin Salina akan bercahaya bila melihat kepala zakar Gomez yang tertutup kulup. Zakar tak bersunat itu dihisap dan dinyonyotnya. Hujung lidahnya dimasukkan ke dalam kulit kulup dan kepala zakar Gomez yang licin itu dibelai mesra. Berkelip-kelip mata Gomez menahan kesedapan dan nikmat bila kepala zakarnya dibelai penuh kasih sayang oleh Datin Salina.

Kepakaran Datin Salina memasukkan lidah ke dalam muncung kulup amat digemari Gomez. Kekasihnya sendiri yang berbangsa cina itu pun tak sehandal Datin Salina. Setelah puas membelai kepala licin berpenutup kulit asli, Datin Salina memasukkan kesemua batang panjang ke mulutnya. Kadang-kadang sampai susah Datin Salina nak bernafas kerana hujung zakar Gomez merodok kerongkongnya.

Setelah Datin Salina benar-benar basah dan merayu-rayu, Gomez bangun untuk memulakan pelayaran. Dia mencecah hujung alatnya ke pintu muara. Kepala licin sebesar telur ayam itu digesel-geselkan buat seketika. Datin Salina tambah tak tahan dan melahirkan rintihan.

"Fuck me.", sambil memaut pinggang Gomez dengan kedua tumitnya.

Gomez menekan dan membenamkan pisang tanduknya perlahan-lahan.

"Aaaahhhhh.", rintihan kesedapan pula kedengaran.

Gomez dapat merasakan lubang Salina masih sempit. Ditekan perlahan-lahan dan Gomez dapat merasakan kulit kulupnya tertolak ke belakang. Direndam seketika. Dengan gerakan perlahan ditarik keluar. Lorong nikmat Datin Salina masih ketat. Gomez dapat merasa kulit kulupnya kembali menutup kepala zakarnya.

Bila hampir tercabut dibenam kembali batang keras tersebut. Kulit kulup kembali terbuka diramas oleh liang nikmat Datin Salina yang kenyal bergetah itu. Sungguh nikmat bila ditarik dan ditolak berulang kali.

Gomez menggelepar kesedapan. Licin dan hangat lorong nikmat Salina. Terasa seperti terbakar kulit kepala yang sensitif itu. Salina pula dapat merasai betapa besarnya alat yang masuk. Salina benar- benar puas hati. Besar dan panjang seperti itulah yang menjadi idamannya. Batang panjang yang melengkung itu menggesel kuat dinding vaginanya. Datin Salina terasa seperti lubang vaginanya terkelupas bila ditekan kuat oleh Gomez. Datin Salina menggelupur penuh nikmat.

Bermacam-macam gaya mereka lakukan. Ada gaya duduk, ada gaya mengiring, ada gaya Salina di atas dan macam-macam lagi. Gomez memang pandai merobah-robah gaya. Datin Salina amat senang dengan apa yang dilakukan pemuda umur 25 tahun itu. Teknik dan pengalamannya mengalahkan Datuk Firdaus.

Pelayaran semakin hampir ke pengkalan. Bagai nak roboh katil bila pertarungan mula sengit. Gomez seterusnya menarik Datin Salina ke pinggir katil dan dia berdiri di bawah. Cara begitu amat sedap dirasakan keduanya. Gomez melihat alatnya keluar masuk. Taman rahsia Datin Salina yang dijaga rapi itu jelas dapat dilihat Gomez. Tundun menonjol tembam. Bulu-bulunya dipangkas rapi, hanya sejemput kecil disimpan di bahagian atas indah yang merah mekar sebesar biji jagung.

Gomez menekan-nekan biji jagung merah dengan kepala zakarnya yang juga merah. Licin dan berlendir dapat dirasai oleh Gomez. Datin Salina mengerang dan mengangkat-ngangkat tundunnya meminta Gomez membenamkan tongkat saktinya. Kasihan melihat Salina yang merintih-rintih, Gomez membenam pisang tanduknya sampai ke pangkal.

Terketar-ketar punggung Datin Salina menahan nikmat. Kakinya menendang-nendang angin dan bergetar. Gomez menarik perlahan batangnya dan tampak alat besarnya itu berlumuran dengan air Datin Salina. Gerakan Datin Salina mula mengendur. Gomez yakin Datin Salina telah puas memandangkan reaksi Datin Salina tidak seganas tadi.

Gomez melajukan ayunannya. Celup celup bunyinya. Telurnya yang labuh itu memukul bibir kemaluan Datin Salina yang mekar bagai kelopak bunga raya. Air kepuasan dari Datin Salina telah memenuhi lubuk nikmat dan melimpah keluar. Basah bulu kedua-keduanya oleh air yang membanjir itu.

Kesudahannya terpancut deras air nikmat dari batang paip Gomez yang keras bagai besi khursani. Tina dapat merasakan ketika Gomez melepaskan pancutan sebab begitu deras dan amat banyak. Hangat terasa dipangkal rahimnya bila benih-benih Gomez menyiramnya. Keluhan nikmat Gomez bersatu dengan rintihan dan erangan kepuasan dari belahan bibir Datin Salina yang mekar itu.

Pasangan kekasih itu mematikan diri buat beberapa ketika setelah kepuasan. Salina malas nak pergi ke bilik air lalu dikesat saja tempat-tempat yang basah dengan kain cadar.

Gomez tidur di rumah Datin Salina atas desakan Datin Salina sendiri. Sepanjang malam mereka asyik bercumbu mesra kemudian main. Begitulah hingga tiga kali mereka lakukan. Bila tenaga dah terperah habis mereka tidur pulas hingga meninggi hari.

Bila terbangun Datin Salina melihat jam menunjukkan pukul 10.30 pagi. Gomez terbaring nyenyak. Pisang tanduk Gomez terkulai di pangkal paha. Datin Salina memerhati batang yang memberi nikmat kepadanya itu. Dipegangnya mesra batang yang tak bermaya itu. Keseluruhan kepala merah menghilang ke dalam kulit kulup.

Datin Salina pelan-pelan menarik kulup ke pangkal. Terlihat campuran lendir mereka berdua berlepotan sekitar takuk kepala yang merah. Datin Salina menghidu dan menjilat cairan lendir sekitar takuk zakar Gomez. Nikmat rasanya.

No comments:

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment